Thursday, June 23, 2016

Doa Ketika Mendengar Ayam Berkokok

Seven - Kokok ayam adalah suara yang paling disukai oleh Allah Swt. Suara kokok ayam menandai turunnya malaikat yang membawa rahmat-Nya. Ketika berkokok, konon ayam mengucapkan, “Lâ ilâha illallâh”. Karena itu doa ini dianjurkan untuk dibaca saat mendengar ayam berkokok.
Berikut adalah doa nya:

لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ اَللَّهُمَّ إِنِّيْ أَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ

Lâ ilâha illallâh. Allâhumma innî as’aluka min fadhlika.

Artinya, “Tiada tuhan yang disembah selain Allah. Hai Tuhanku, aku meminta kepada-Mu sebagian dari kemurahan-Mu,”

Sunday, June 12, 2016

Nadhom Asmaul Husna

Tags
Seven - Nadhom Asmaul Husna
وَقَالَ رَبُّكُمُ ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ.الأية (المؤمن 60)

Dan Tuhanmu berfirman: "Berdoalah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu. (QS. Al-Mu'min: 60)

وَلِلَّهِ الأسْمَاءُ الْحُسْنَى فَادْعُوهُ بِهَا.الأية (الأعراف 180)

Hanya milik Allah asmaa-ul husna, Maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu. (QS. Al A'raf: 180)

إِنَّ لِلَّهِ تِسْعَةً وَتِسْعِينَ اسْمًا مِائَةً غَيْرَ وَاحِدٍ مَنْ أَحْصَاهَا دَخَلَ الْجَنَّةَ

Sesungguhnya Allah memiliki 99 Nama, yaitu 100 kurang satu, barang siapa memelihara-Nya(membaca setiap hari) maka ia pasti masuk surga (HR. At Tirmidzi Shohifah 411 Juz 11 Hadits ke 3428 Maktabah Syaamilah)


Nadhom Asmaul Husna adalah 99 nama-nama Allah. Berikut iniadalah Nadhom Asmaul Husna, Nadhom tersebut baik dalam tulisan arab dan latin serta dilengkapi dengan terjemahnya.

NADLOM ASMAUL HUSNA
بِسْـمِ الله بَدَ ئْـنَا – وَالْحَمْدُ لِـرَ بِّـنَا
Bismillaahi bada’na – Wal khamdu lirabbina
Dengan nama Allah, kami memulai (membaca). Segala puji bagi Tuhan kami.
وَالصَّلاَةُ وَالسَّلامُ – لِلنـَّبِيْ حَبِـيْبِـنَا
Wash sholaatu wassalaam – Linnabii khabiibina
Shalawat dan salam untuk Nabi Kekasih kami.
يَا اَللهُ يَارَ بَّــنَـا – اَ نْتَ مَـقْصُـوْدُنَا
Yaa Allah yaa Robbanaa – Anta Maqshuudunaa
Ya Allah ya Tuhan Kami. Engkau Tujuan Kami
رِضَاكَ مَطْـلُوْ بُـنَا – دُنْـيَانَا وَاُخْــرَانَا
Ridhooka math luubunaa – Dun yaana wa uhraanaa
RidhaMu yang Kami Cari. Di Dunia dan Akherat Kami
يَا رَحْمَنُ يَارَحِيْـمُ – يَامَلِـكُ يَاقُـدُّوْسُ
Yaa Rohmaanu ya Rokhiim – Yaa Maliku yaa Qudduus
Wahai Yang Maha Pengasih, Wahai Yang Maha Penyayang.
Wahai Yang Maha Raja, Wahai Yang Yang Maha Suci.
يَاسَلاَمُ يَامُـؤْمـِنُ – يَامُهَيْمِـنُ يَاعَـزِيْزُ
Yaa Salaamu yaa Mukmin – Yaa Muhaiminu yaa Aziiz
Wahai Yang Maha Sejahtera, Wahai Yang Maha Terpercaya.
Wahai Yang Maha Memelihara, Wahai Yang Maha Perkasa.
يَاجَـبَّارُ مُـتَكـَبِّرُ – يَاخَالِـقُ يَا بَـارِئُ
Yaa Jabbar yaa Mutakabbir – Yaa Hooliqu yaa Baarik
Wahai Yang Kehendak-Nya Tak Dapat Diingkari, Yang Memiliki Kebesaran.
Wahai Yang Maha Menciptakan, Wahai Yang Mengadakan dari Tiada.
يَامُصَوِّرُ يَاغَـفَّـارُ – يَا قَـهَّـارُ يَاوَهَّابُ
Yaa Mushowwiru yaa Ghoffaar – Yaa Qohhaaru yaa Wahhaab
Wahai Yang Maha Membentuk, Wahai Yang Maha Pengampun.
Wahai Yang Maha Perkasa, Wahai Yang Maha Pemberi
يَارَزَّاقُ يَا فَــتَّاحُ – يَاعَـلِيْمُ يَا قَابـِضُ
Yaa Rozzaaqu yaa Fattaakh – Yaa Aliimu yaa Qobiidh
Wahai Yang Maha Pemberi Rezeki, Wahai Yang Maha Pembuka.
Wahai Yang Maha Mengetahui, Wahai Yang Maha Menyempitkan.
يَا بَاسِطُ يَاخَافِـضُ – يَارَافِـعُ يَا مُـعِـزُّ
Yaa Baasithu yaa Hofiidh – Yaa Roofi’u ya Mu’izz
Wahai Yang Maha Melapangkan, Wahai Yang Maha Merendahkan.
Wahai Yang Maha Meninggikan, Wahai Yang Maha Memuliakan
يَامُـذِلُّ يَاسَامِـعُ – يَابَصِـيْرُ يَا حَكَـمُ
Yaa Mudzillu yaa Samii’ – Yaa Bashiiru yaa Khakam
Wahai Yang Maha Menghinakan, Yang Maha Mendengar.
Wahai Yang Maha Melihat, Wahai Yang Memutuskan Hukum.
يَاعَدْلُ يَا لَطِـيْفُ – يَا خَبِـيْرُ يَاحَـلِيْمُ
Yaa ‘Adlu yaa Lathiif – Yaa Khobiiru yaa Khaliim
Wahai Yang Maha Adil, Wahai Yang Maha Lembut.
Wahai Yang Maha Mengetahui, Wahai Yang Maha Penyantun
يَاعَـظِيْمُ يَاغَـفُوْرُ – يَا شَكُوْرُ يَا عَلِـيُّ 
Yaa ‘Adhiimu yaa Ghofuur – Yaa Syakuuru yaa ‘Aliyy
Wahai Yang Maha Agung, Wahai Yang Maha Pengampun.
Wahai Yang Maha Menerima Syukur, Wahai Yang Maha Tinggi.
يَاكَبِيْرُ يَاحَـفِيْـظُ – يَامُقِيْتُ يَاحَسِيْبُ
Yaa Kabiiru yaa Khafiidh – Yaa Muqiitu yaa Khasiib
Wahai Yang Maha Besar, Wahai Yang Maha Pemelihara.
Wahai Yang Maha Pemberi Kekuatan, Wahai Yang Maha Mencukupi/Maha Pembuat Perhitungan
يَاجَلِيْـلُ يَاكَـرِيْمُ – يَارَقِـيْبُ يَامُجِيْبُ
Yaa Jaliilu yaa Kariim – Yaa Roqiibu yaa Mujiib
Wahai Yang Maha Agung, Wahai Yang Maha Mulia.
Wahai Yang Maha Mengawasi, Wahai Yang Maha Memperkenankan.
يَاوَاسِعُ يَاحَكِـيْمُ – يَاوَدُوْدُ يَامَجِـيْدُ
Yaa Waasi’u yaa Khakiim – Yaa Waduudu yaa Majiid
Wahai Yang Maha Luas, Wahai Yang Maha Bijaksana.
Wahai Yang Maha Membuat Rasa Kasih Sayang, Wahai Yang Maha Luhur.
يَابَاعِثُ يَاشَهِـيْـدُ – يَاحَـقُّ يَاوَكِـيْلُ
Yaa Baa’itsu yaa Syahiid – Yaa Khaqqu yaa Wakiil
Wahai Yang Maha Membangkitkan, Wahai Yang Maha Menyaksikan.
Wahai Yang Maha Benar, Wahai Yang Maha Mengurusi.
يَاقَـوِيُّ يَامَتِـيْنُ – يَاوَلِيُّ يَاحَـمِـيْدُ
Yaa Qowiyyu yaa Matiin – Yaa Waliyyu yaa Khamiid
Wahai Yang Maha Kuat, Wahai Yang Maha Kokoh.
Wahai Yang Maha Melindungi, Wahai Yang Maha Terpuji
يَامُحْصِى يَامُبْدِئُ – يَامُـعِيْدُ يَامُحْـيِى
Yaa Mukhshii yaa Mubdik – Yaa Mu’iidu yaa Mukhyii
Wahai Yang Maha Menghitung, Wahai Yang Maha Memulai.
Wahai Yang Maha Mengembalikan, Wahai Yang Maha Menghidupkan.
يَامُـمـِيْتُ يَاحَيُّ – يَاقَـيُّوْمُ يَاوَاجِـدُ
Yaa Mumiitu yaa Khayyu – Yaa Qoyyumu yaa Waajiid
Wahai Yang Maha Mematikan, Wahai Yang Maha Hidup.
Wahai Yang Maha Berdiri Sendiri, Wahai Yang Maha Menemukan
يَامَاجِـدُ يَاوَاحِدُ – يَااَحَـدُ يَاصَمَـدُ
Yaa Maajidu yaa Waakhiid – Yaa Akhadu yaa Shomad
Wahai Yang Maha Mermiliki Kemuliaan, Wahai Yang Maha Esa.
Wahai Yang Maha Satu, Wahai Yang Maha Dibutuhkan.
يَاقَـدِيْرُ يَامُقْتَـدِرُ – يَامُـقَدِّمُ يَامُؤَخِّـرُ
Yaa Qoodir yaa Muqtadir – Yaa Muqoddim yaa Mu-akhir
Wahai Yang Maha Kuasa, Wahai Yang Maha Menentukan.
Wahai Yang Maha Mendahulukan, Wahai Yang Maha Mengakhirkan
يَااَوَّلُ يَااَخِـــرُ – يَاظَاهِـرُ يَابَاطِـنُ
Yaa Awwalu yaa Aakhir – Yaa dhoohiru yaa Baathin
Wahai Yang Maha Awal, Wahai Yang Maha Akhir.
Wahai Yang Maha Nyata, Wahai Yang Maha Tersembunyi.
يَاوَالِى يَامُتَـعَـالِى – يَا بَـرُّ يَا تَــوَّابُ
Yaa Waalii Muta’alii – Yaa Barru yaa Tawwaab
Wahai Yang Maha Memerintah, Wahai Yang Maha Tinggi.
Wahai Yang Maha Dermawan, Wahai Yang Penerima Tobat
يَامُنْتَـقِمُ يَاعَـفُـوُّ – يَارَؤُوْفُ يَامَالِــكُ
Yaa Muntaqimu yaa ‘Afuww – Yaa Ro-uufu yaa Maalik
Wahai Yang Maha Pembalas, Wahai Yang Maha Pemaaf.
Wahai Yang Maha Pelimpah Kasih, Wahai Pemilik Kerajaan.
مَــلِكَ الْمُـلْكِ – ذَاالجْـَلاَلِ وَالاِكْرَامِ
Maalikal Mulki – Dhal jalaali wal Ikroom
Yang Memiliki Kerajaan
Pemilik Keagungan dan Kemuliaan.
يَامُقْسِطُ يَاجَامِـعُ – يَاغَـنِيُّ يَامُـغْـنِي
Yaa Muqsitu yaa Jaami’ – Yaa Ghoniyyu yaa Mughnii
Wahai Yang Maha Adil, Wahai Yang Maha Penghimpun.
Wahai Yang Maha Kaya, Wahai Yang Maha Pemberi Kekayaan.
يَامَانِــعُ يَاضَـارُّ – يَا نَافِـعُ يَا نُــوْرُ
Yaa Maani’u yaa Dhoor – Yaa Naafi’u yaa Nuur
Wahai Yang Maha Mencegah, Wahai Yang Maha Pemberi Bahaya.
Wahai Yang Maha Pemberi Manfaat, Wahai Yang Maha Menjadikan Cahaya
يَاهَـادِى يَابَدِيْـعُ – يَا بَاقِــى يَا وَارِثُ
Yaa Hadii yaa Badii’ – Yaa Baaqii yaa Waarits
Wahai Yang Maha Pemberi Petunjuk, Wahai Yang Maha Pencipta.
Wahai Yang Maha Kekal, Wahai Yang Maha Mewarisi.
يَارَشِـيْدُ يَاصَبُوْرُ – عَـزَّجَـلَّ ذِكْـرُهُ
Yaa Rosyiidu yaa Shobuur – Azza Jalla Dzikruhu
Wahai Yang Maha Tepat Tindakan-Nya, Wahai Yang Maha Sabar
Yang Maha Perkasa Maha Mulia Sebutannya
DOA ASMAUL HUSNA
بِاَسْمَاءِكَ الْحُسْنَىْ – اِغْـفِرْلَنَا ذُنُوْ بَـنَا
Bi ‘asmaa ‘ikal khusnaa – Ighfir lanaa dhunuubanaa
Dengan Asma Ul Khusna – Ampunilah Dosa Kami
وَلِــوَالِــدِنَـا – وَذُ رِّ يَّا تِـــنَا
Waliwalidiinaa – Wa dhurriyaa tinaa
Dan Dosa Kedua Orang Tua Kami – Dan Keturunan Kami
كَفِّـِرْعَنْ سَيِّئَاتِنَا – وَاسْـتُرْعَلَى عُيُوْبِنَا
Kaffir ‘an sayyi’a tinaa – Waastur ‘alaa ‘uyuu binaa
Hapuskanlah Kejelekan Kami – Dan Tutuplah Cacat Kami
وَاجْبُرْعَلَى نُقْصَانِنَا – وَارْفَـعْ دَرَجَاتِـنَا
Waajbur ‘alaa nuq shoo ninaa – Waarfa’ darojaa tinaa
Tambahlah Kekurangan Kami – Naikkanlah Derajat Kami
وَزِدْ نَا عِلْمًا نَافِـعًا – وَرِزْ قاً وَّاسِــعًا
Wa zidnaa ‘ilmaannaa fi’aan – Warizqon Waasi’aan
Dan Tambahilah Kami Ilmu Yang Bermanfaat – Dan Rezki Yang Luas
حَـلاَلاً طَـيِّــبًا – وَعَـمَـلاً صَالِحًا
Khalaalan thoyyiban – Wa’amalan sholikhaan
Yang Halal dan Bagus – Dan Amalan Yang Sholeh
وَنَـوِّرْ قُلُـوْ بَـنَا – وَيَـسِّـرْ اُمُـوْرَنَا
Wanawwir quluu banaa – Wayassir umuu ronaa
Dan Terangkanlah Hati Kami – Dan Mudahkanlah Urusan Kami
وَصَحِّـحْ اَجْسَادَناَ – دَائِـمَ حَـيَاتِــنَا
Wa shokhi’ ajsaa danaa – Daaa’ima khayaatinaa
Dan Sehatkanlah Badan Kami – Selama Hidup Kami
اِلَى الْخَـيْرِقَرِبْـنَا – عَنِ الشَّـرِّ بَاعِـدْنَا
Selama Hidup Kami – ‘Anisy syarri baa’idnaa
Ke Kebaikan Dekatkanlah Kami – Dari Kejelekan Jauhkanlah Kami
وَقُـرْبَى رَجَـائُنَا – اَخِـرًا نِلْنَا الْمُـنَى
Waalqurbaa rojaaa ‘una – Akhiiroon nilnalmunaa
Dan Dekat Pada Allah Harapan Kami – Akhirnya Kami Memperoleh Kenikmatan
بَلِـغْ مَـقَاصِـدَنَا – وَاقْـضِ حَوَائِجَـنَا
Balligh maqooshidanaa – Waqdhi khawaa ‘ijanaa
Sampaikanlah Maksud-maksud Kami – Dan Penuhilah Hajat-Hajat Kebutuhan Kami
وَالْحَمْـدُ ِلا ِلَهِـنَا – اَلَّـذِى هَــدَا نَا
Walkhamdu li’ilaahinaa – Alladhii hadaanaa
Segala Puji Untuk Tuhan Kami – Yang Telah Menunjukkan Kepada Kami
صَلِّ وَسَلِّمْ عَـلَى – طَهَ خَلِيْلِ الرَّحْمَنْ
Sholli wasalim ‘alaa – Thoohaa kholiilir rokhmaan
Semoga Allah Memberikan Rahmat dan Keselamatan – Atas Thoha/Nabi Muhammad menjadi Kekasih
وَاَلِـهِ وَصَـحْبِـهِ – اِلَى اَخِرِ الزَّمَـانْ
Wa ‘aa lihii washokhbihii – ’Ilaa aakhirizzamaan
Dan Keluarganya dan Sahabatnya – Sampai Akhir Masa

Saturday, June 4, 2016

Cara Mengatasi DNS Attack Di Mikrotik


dns cache mikrotik - mirzamedia.net
DNS Cache

Seven - DNS Attack - FreeDNS. Teman-teman ada yang pernah mengalami kejadian seperti digambar??? Jika pernah kita senasib :-D . Akhir-akhir ini network di tempat saya agak terasa berat koneksinya, walau tidak banyak yang menggunakan tapi bandwidth terasa sesak dan sering DNS not resolved serta penggunaan resource hardware yang tidak wajar.

Setelah mencoba mencari tahu penyebabnya, muncul kecurigaan adanya DNS Attack. Karena dalam cache DNS server terdapat record yang aneh seperti pada gambar diatas. Mencoba cari-cari informasi dengan googling dan bertanya pada teman. Alhamdulillah akhirnya ketemu solusinya. Terimakasih Mr RS yang telah membantu :-D .

Ternyata masalahnya karena terkena free DNS, dari pemahaman saya sih network saya dijadikan orang lain sebagai DNS server. Berhubung IP nya IP Publik hal itu sangat mungkin terjadi. Setelah berbincang dengan Mr RS dan di beri arahan untuk menanganinya, kemudian saya coba praktekkan dan ternyata benar work 100%. Alkisah ternyata Mr RS pernah mengalami hal yang serupa juga.

Cara untuk menanganinya adalah dengan memblok input protocol UDP port 53 (domain) dari interface WAN. Berhubung saya menggunakan mikrotik, jadi cara yang saya berikan adalah memblok input protokol UDP port 53 (domain) di mikrotik.

Berikut ini caranya:

1. Via command line

Setelah login ke mikrotik console, ketikkan command berikut:

ip firewall filter add chain=input protocol=udp dst-port=53 in-interface=Publik action=drop

NB: Sesuaikan in-interface dengan interface WAN Anda.

2. Via winbox

Setelah login, Klik menu IP > Firewall

ip firewall mikrotik - mirzamedia.net
IP Firewall


3. Kemudian di Tab Filter Rules tambahkan rule baru dengan klik tombol plus berwarna merah di pojok kiri atas.

filter rule mikrotik - mirzamedia.net
Filter Rule


4. Lalu set Chain ke input, protocol ke UDP, Dst port ke 53, dan in-interface ke interface WAN Anda.

add filter rule mikrotik - mirzamedia.net


5. Kamudian di tab Action pilih drop dan klik Ok untuk menyimpan.

add filter rule mikrotik - mirzamedia.net


Nah, sekarang request DNS resolved dari luar sudah berhasil di blok. Semoga artikel ini bisa membantu teman-teman yang mengalami masalah yang sama. Mohon koreksinya jika ada yang salah. Terimakasih

Friday, June 3, 2016

Resleting Yang Hilang

Seven - Suatu ketika di sebuah sekolah dasar. Ada seorang murid laki-laki yang menangis, sebut saja dia Jeki.
Bu Tinah yang sedang melintas dan melihat Jeki sedang menangis kemudian menghampiri si Jeki.
"Kamu kenapa menangis Jeki?" Tanya Bu Tinah dengan ramah.
Bukan menjawab pertanyaan Bu Tinah, Jeki malah menangis semakin keras. Tapi Bu Tinah tetap tenang menghadapinya. Kemudian ditenangkanlah si Jeki.
Setelah Jeki berhenti menangis, Bu Tinah bertanya lagi pada Jeki, "Kamu kenapa menangis Jeki?"
Sambil masih sedikit terisak Jeki menjawab, "Anu Bu, saya kebelet pipis."
"Jeki, kalau kebelet pipis ya ke toilet bukan malah nangis." Kata Bu Tinah merasa bingung dengan tingkah Jeki.
"Enggak bisa pipis Bu! Huaaa..." Jeki menangis lagi dan Bu Tinah tambah bingung.
"Kok enggak bisa pipis kenapa?" Tanya Bu Tinah lagi.
"Anu Bu, itu..." jawab Jeki.
"Anu apa? ada apa sama anu?" Bu Tinah tambah bingung dan penasaran sambil mengusap air mata Jeki yang sudah mulai tenang lagi.
"Resleting Jeki ilang Bu! Huaaa..." Jeki kembali menangis.
Kemudian Bu Tinah memeriksa celana yang dipakai Jeki apakah benar resletingnya hilang, dan alangkah terkejut dan dengan menahan tawa Bu Tinah berkata, "Jeki, resleting kamu tuh enggak ilang! Tapi kamu pakai celananya kebalik. Tuh resletingmu ada di belakang."
Kemudian Jeki meraba-raba celananya dan sambil tertawa dan sedikit meringis Jeki berkata, "Oh iya bener Bu, kebalik saya pakainya. Hehehe.."

Kado Istimewa

Seven - Kado Istimewa oleh : Rizqulloh

Namaku Rizqy Nur Wahid, panggil saja aku Rizqy, umur 20 tahun status single dan seorang karyawan di sebuah perusahaan swasta. Cerita ini bermula ketika aku berkenalan dengan seorang cewek yang ternyata dulu satu sekolah SMA denganku. Maklum jaman sekolah SMA tidak begitu mengenal banyak orang terutama cewek.

Entah kenapa tak perlu waktu lama untuk kami jadi semakin akrab, mungkin memang sudah ditakdirkan oleh Tuhan. Dari yang awalnya hanya chating di media sosial, kemudian bertukar nomor hp, lalu saling sms dan telpon. Kemudian beberapa waktu sebelum ulang tahunku Dia mengirimkan sms bahwa Dia ingin bertemu karena ada barang titipan untukku, Dia bilang dari temenku.

Kring.. kring.. kring.. kring.. bunyi nada sms masuk di hp ku membuyarkan konsentrasi bermain game sehabis pulang kantor.
“Mas, ada waktu luang kapan?” Sms dari Dia.
“Sabtu malam tidak ada acara.” Balasku. Maklum single hahaha...
“Bisa ketemu? Ada barang titipan buat mas yang mau aku kasihkan.” Balasnya lagi.
“Titipan? Dari siapa? Barang apa?” Jawabku mulai curiga.
“Dari temenmu katanya, gak tahu isinya apaan.” Balasnya lagi.
“Temenku? Siapa? Cewek/Cowok?” Tanyaku.
“Iya, cewek. Gak tahu siapa namanya.” Jawabnya bikin makin penasaran.
“Ciri-cirinya kayak gimana?” Aku semakin penasaran.
“Orangnya biasa-biasa saja, pakai kerudung.” Jelasnya.
“Waduh? Siapa tuh?” Jawabku semakin bertambah penasaran.
“Temenmu. Bisa ketemu gak? Amanah ini buat ngasih titipannya. Ntar tak jelasin pas ketemu aja” Jawabnya meminta konfirmasi bisa ketemu atau tidak.
“Yaudahdeh. Mau ketemu dimana?” Balasku meng-iyakan untuk ketemu sekaligus tanya mau ketemu dimana.
“Di alun-alun aja gimana?” Jawabnya.
“Ok, di alun-alun sebelah mana? Jam berapa?” Tanyaku memperjelas rencana pertemuan.
“Alun-alun sebelah barat di warung wedank ronde, ba'da maghrib gimana?” Balasnya.
“Ok deh kalau begitu. Yaudah ya, mau lanjutin kerja dulu.” Jawabku, padahal main game hahaha. 
“Iya, maaf sudah mengganggu.” Balasan terakhir karena tidakku balas lagi.

Oh iya, Dia belum ku perkenalkan. Namanya Wulan Ayu Pratama, panggilannya Wulan. Hari berganti hari sampai akhirnya waktu untuk ketemu dengan Wulan tiba. Ya, sabtu malam ba'da maghrib sesuai rencana kami akan bertemu di alun-alun. Setelah siap-siap aku sms Wulan kalau sudah mau berangkat. Setelah berbelit dengan kemacetan jalanan akhirnya sampailah aku di tempat ketemuan dan ternyata Wulan sudah ada disana menunggu. Setelah kuparkirkan motorku, aku segera menghampirinya yang sudah menunggu di warung wedank ronde.

Suasana malam itu begitu ramai sekali, banyak orang lalu-lalang dan bercanda ria di alun-alun. Setelah ku sapa dia dan dipersilahkan duduk, kami mulai ngobrol basa-basi. Ternyata warung wedank ronde di tersebut milik saudaranya.

“Macet mas?” Tanyanya padaku memulai percakapan.
“Iya, macet banget. Maklumlah, sabtu malam kan saatnya jalan-jalan. Hehe.” Jawabku.
“Mau minum apa mas?” Tanyanya lagi.
“Duh malah ngerepotin.” Jawabku sungkan.
“Udah gak apa-apa. Mau wedank ronde?” Tawarnya.
“Yaudah deh gak apa-apa. Makasih.” Jawabku.

Sekitar satu jam kami ngobrol basa basi entah apa yang diobrolin ada aja pokoknya. Akhirnya Dia menyerahkan barang yang katanya titipan dari temenku. Setelah ku lihat ternyata itu sebuah kado dan katanya gak boleh dibuka langsung, harus dibuka dirumah. Karena Waktu sudah semakin malam akhirnya kami saling berpamitan untuk pulang. Di perjalanan pulang aku terus memikirkan apa isinya dan dari siapa sebenarnya kado itu. Tapi firasatku mengatakan bahwa itu bukan titipan dari temenku melainkan dari Wulan sendiri, tapi karena malu jadi mungkin Dia memakai alasan bahwa itu titipan dari temenku.

Sesampainya dirumah dan masuk kamar, karena saking penasarannya langsung ku buka bungkusan kado tersebut dan ternyata isinya sebuah jam tangan dan secarik kertas berisi ucapan selamat ulang tahun.

“Selamat ulang tahun mas Rizqy! semoga panjang umur, sehat selalu dan tercapai cita-citanya. Wulan..”

Firasatku kalau kado itu memang dari Wulan ternyata benar-benar terbukti. Di tambah lagi sms dari Wulan yang ngasih tau kalau kado itu memang dari Dia. Tapi Dia malu kalau harus mengatakan secara langsung bahwa kado itu sebenarnya dari Dia. Semenjak kejadian itu, hubunganku dengan Wulan semakin dekat dan intens. Hingga munculah perasaan cinta kasih sayang diantara kami berdua. Berbekal keberanian tingkat tinggi, ku beranikan diri untuk menyatakan perasaanku kepada Wulan. Ternyata Dia juga punya perasaan yang sama kepadaku.

Hari itu, hari bersejarah dimana Aku dan Wulan resmi pacaran. Beberapa bulan pacaran dan karena sudah merasa mantap, ditambah restu dari keluarga akhirnya kami memutuskan untuk naik ke jenjang pernikahan. Dan saat ini kami telah di karuniai seorang buah hati yang lucu. Semoga cinta kasih kami langgeng selama-lamanya.